Terminal Peti Kemas

Terminal peti kemas (UTC) pertama di Indonesia terletak di Pelabuhan III Timur Tanjung Priok, Jakarta. Peresmian pengoperasiannya pada tanggal 20 Mei 1981.

Terminal Peti Kemas Terdiri:

1. Dermaga untuk sandar.

2. Lapangan penumpukan

3. Derek raksasa

yang berkembang dengan pesat dalam beberapa tahun belakangan ini adalah JICT, KOJA di Jakarta, Bojonegara di Cilegon, TPS di Surabaya, TPK Semarang, TPK Belawan.

Abstraksi Terminal Petikemas merupakan mata rantai penting dalam sistem transportasi barang lewat laut. Peningkatan jumlah barang yang diperdagangkan pada tahun terakhir ini, membutuhkan peran Terminal Petikemas yang semakin tinggi dengan kinerja lebih baik sehingga mampu menjamin kelancaran transportasi barang. Kinerja terminal peti kemas adalah indikator yang dibutuhkan untuk menilai kelancaran operasional terminal petikemas dalam melayani kegiatan transportasi barang dan pengembangannya kedepan. Analisa kinerja operasional Terminal Petikemas akan berdampak pada upaya peningkatan pelayanan saat ini dan masa mendatang. Untuk itu diperlukan sebuah studi untuk mempelajari kinerja operasional pelabuhan/terminal petikemas terutama PT Terminal Petikemas Surabaya, sebagai objek penelitian. Kinerja terminal petikemas sebagai sebuah sistem dengan banyak variabel yang mempengaruhinya, dapat dianalisi menggunakan teori antrian dan penerapan model skenario. Hasil analisa data selama kegiatan penelitian dengan jalan survey lapangan tahun 2009, diproleh kinerja TPS antara lain BOR (kinerja dermaga) 53,77% dan BTP (jumlah petikemas yang lewat dermaga) 1,61 box/meter panjang dermaga, YOR (kinerja lapangan penumpukan) untuk ekspor 23,91 % dan impor 55,12%. Penerapan analisi Model skenario terhadap, perubahan panjang dermaga, menekan waktu tidak beroperasi di dermaga (not operating time) menunjukan perubahan kinerja terminal petikemas antara lain : Skenario model A, penambahan panjang dermaga 500 m dapat mengurangi kepadatan di dermaga ditandai dengan kinerja: BOR 43,02 %, BTP 1.29 box/m, dan YOR 51,96%, Senario model B, Waktu kapal tidak beroperasi dapat ditekan hingga 2 jam sehingga berth time dari 20,98 jam menjadi 18,98 jam dengan menghilangkan waktu istirahat antar shift dengan kinerja :BOR 48,64%, BTP 1,45 box/m, dan YOR 43,30%. Skenario model C, menerapkan waktu pelayanan minimum untuk seluruh alat bongkar muat petikemas menghasilkan kinerja dengan : BOR 39,72%, BTP 1,19 box/m dan YOR 18,17%. Pelayanan Optimal Terminal Petikemas dengan 3 CC, 21 HT dan 4 RTG di lapangan peumpukan impor dan 4 RTG di lapangan penumpukan ekspor, selanjutnya dengan menerapkan Model Skenario sebagai alat bantu akan memperoleh kinerja terminal petikemas lebih baik, terutama saat menghadapai lonjakan volume petikemas yang keluar masuk PT.Terminal Petikemas Surabaya.

Saat ini banyak barang yang diangkut di atas jalan, rel dan laut dalam Peti Kemas (Container) – yaitu semacam krat besar, ada yang berbahan dari lempengan besi ataupun alumunium dan memiliki ukuran standar diantaranya 20’, 40’ dan 45’. Peti Kemas merupakan cara yang baik untuk mengangkut barang dengan bentuk dan ukuran yang berbeda. Alat pengangkut khusus telah dirancang untuk memindahkan peti kemas di antara truk, kereta api dan kapal laut. Alat ini adalah krangkat raksasa (crane), yang mampu mengangkat peti kemas sampai seberat 30 ton.

Bangun utamanya terdiri atas dua pasang kaki yang dihubungkan oleh gelagar. Kedua kaki gelagar itu adalah “kotak” baja-las panjang. Kaki dan gelagar itu sendiri berdiri di atas rel mengunakan sebuah bogi beroda-dua sehingga dapat bergerak dari sebuah gerbong ke gerbong lain sepanjang rangkaian kereta api.

Sebuah tempat kemudi -disebut kepiting- berjalan di tengah-tengah roda atas di sepanjang gelagar yang melintang mengangkut peralatan pengerek untuk mengangkat peti kemas. Peti kemas digantungkan pada unit, yang disebut unit penjepit-pengungkit, dan diletakkan di ujung tali pengerek yang berdiri tegak. Dari ruang pengemudi ini terdapat konsol kembar yang dapat mengatur semua operasi pengangkutan dan pemindahan.Karena pemuatan dan pembongkaran peti kemas dilakukan selam 24 jam sehari dan di dalam segala cuaca, maka ruang kemudi harus nyaman dan dilengkapi dengan kursi bersalut, pengatur suhu ruangan, alat anti kabut serta pembersih kaca depan.

Bogi kaki, kepiting dan alat pengerek digerakkan oleh motor listrik. Arus listrik dihasilkan oleh generator motor besar. Ada kalanya juga generator ini digerakan oleh mesin disel. Ketika bekerja, pengemudi menggerakkan kepiting sampai gigi penggerak langsung berada di atas peti kemas yang akan dipindahkan. Lalu peti kemas digandeng berjalan ke tempat peti kemas yang semestinya dipindahkan.

Artikel Lain :